2 kali Malu-maluin di Kantor

Selama kurang lebih 4 minggu kerja, udah 2 kali gw mengalami kejadian yang malu-maluin. Ga tanggung2, kejadian ini dua2 nya terjadi ama Manager. Ngerii gan, langsung bikin masalah ama Manager.

Kejadian pertama

waktu itu si Bapak minta gw ngerjain satu file database di Jumat sore. Namun karna keburu weekend dan gw pengen balik ke bandung, kerjaan ga beres di Jumat itu. Jadi si Bapak minta file nya Senin pagi. Senin pagi gw udah disuruh buru2 buat beresin kerjaan. sampe2 si Bapak nelpon gw buat ngirim file nya lewat email internal kantor. kerjaan gw sebenernya belum beres, tp gw nekat kirim aja dengan harapan si Bapak nyuruh bikin revisi. Mulai gw tulis email ny:

“Dear Pak J*b*,

berikut terlampir file win more dalam 5 phase..

Thanks”

kira2 begitu lah isi email yang gw tulis..dan gw mencet tombol “Send”..

sambil nunggu balasan dari si Bapak, gw ngapin tugas yang belum beres tadi. Lagi sibuk2 ngerjain, datanglah balasan dari si Bapak.

File nya mana ya??

waduh, ternyata gw lupa nge-attach file yang gw kirim. Dam*!! malu gan, ngirim email ke Manager tapi lupa ngelampirin file nya..mungkin si Bapak udah mikir ini anak bego banget.😦

Kejadian kedua

Tadi sore si Bapak ngasi kerjaan lagi. minta bikin file database lagi. tugasnya ga susah, 15 menit beres, dan gw kirim lewat email. attachment nya ga lupa. trus si Bapak balik lagi ke meja buat ngasi revisi. udah gw bikin lagi dan gw kirim ulang lagi. trus gw lanjutin kerjaan lain deh. selang satu jam, hp gw bunyi, tapi nomer ny ga ada di phonebook gw. saat gw angkat,

gw: Halo

XX: Yud

gw: yaa..*masih mikir ini siapa yang nelpon*

XX: ini J*b*, *tapi suara terputus2 dan logat jawa medok*

gw: siapa pak?

XX: J*b*,

gw: siapa? maaf pak putus2

XX: J*b*, bisa ke meja saya sebentar??

gw: baik pak *gw masih belum tau siapa yang nelpon*

gw masih celingak celinguk nyari tau siapa yang nelpon. firasat gw, si Manager yang nelpon, namanya mirip meski ga jelas gw dengar. Manager?? Mampus!! gw ngerasa ga sopan banget jawab telpon ny. Mulailah saya jalan ke meja si Bapak. dan ternyata benar, si Bapak yang nelpon. Akhirnya gw minta maaf karna jawab telpon ny ga sopan.. sekarang entah apa yang ada di pikiran si Bapak tentang gw gara2 2 kejadian ini.

semoga gw masih dianggap karyawan yang baik disana..😦

Sore sial, Bencong sialan

Tadi sore, gw keluar kantor seperti biasa jam5 bareng2 teman kantor. Setelah nunggu teman2 yang lain keluar di depan, kami berjalan menuju kawasan Ambassador Kuningan Jakarta. Kosan saya dan teman saya, Albeno berada di daerah belakang Ambassador.  Kami sempat jalan2 bentar di Ambassador buat ngambil ATM.

Nah pas di jalan belakang Ambas, di jalan kecil yang cuma muat satu mobil, gw dan Beno melihat penampakan 4 orang banci di kejauhan. Anjiir!! 4 orang!! Seketika kaki gw gemetar, gw liat si Beno juga udah ketakutan. Mau balik buat nyari jalan lain juga kejauhan. Akhirnya kita memberanikan diri buat ngelanjutin jalan mendekati banci2 sialan.

Dan yang ditakutkan pun terjadi. Itu 4 banci memenuhi jalan biar gw dan Beno ga bisa lewat. Dan terjadilah,

Banci2 : Bagi seribuan dong

Beno: Ga ada duit

Si Beno langsung menjauh menghindari banci2 lainnya dan beno berhasil lolos. GW??

Banci2: Bagi seribuan dong

Gw: Ga ada duit

gw berusaha lari ke samping, tp ternyata banci2 yang lain udah siap2 ngepung gw. Anjiiiirr. Akhirnya gw keluarin seribuan buat ngusir itu banci2. Abis gw kasih, gw ngelihat tangannya mencoba mencolek gw. Dengan defence yang kuat, gw tahan itu tangan dan gw lari menjauh. Hufh! Akhirnya gw SELAMAT!!

Kita ngelanjutin pulang dengan kaki yang gemeteran. Gw udah niat mandi pas nyampe kosan buat ngilangin sial, tapi tenyata air di kosan lagi mati. Sepertinya kesialan gw masih berlanjut. 😦

Nikah??

Jadi kemaren saya ke GC (Genius Club), tempat saya belajar intensif untuk SMPTN dulu..gara2 udah lama ga kesana, saya dikira nganter undangan buat kunjungan hari ini..hadeeeh,padahal niat saya berkunjung buat daftarin adik saya yang tahun depan bakal ikut SNMPTN..

Jadi disana ngobrol2 lah sama mas Veri.

Mas Veri (MV) : Udah lulus mau kerja dimana yud?

Saya (Y) : Belum tau mas, masih nyari2 aja..apa yang ada mau masuk2 aja..

MV : oo,iya2.. itu PGN buka tuh..

Y : iya mas, lewat online..ntar lah dicoba daftar..

*tiba2*

MV : kamu nikah dulu deh yud..

*Whaaatt??*

MV : iya, beneran..mending nikah dulu..nikah bikin cepat kaya loh..(sambil bilang hadist nabi gitu)

Y : kerja dulu deh mas ngumpulin duit..haha

MV : iya, tapi jangan lama2..cari modal,nabung aja..ntar kamu nyesel loh nikah lama2..

Y : heee??nyesel kenapa ga dari dulu2 ya mas nikah ny??

MV : iya, kan udah jelas tuh calonnya. kamu berdua kan bibit berkualitas itu..

*Hadeeeh,apa pula ini pake bibit2*

Y: hahaha,iya gitu ya mas?? (masih g percaya,entah kegeeran dibilang gitu)

MV : buruan aja, ntar keburu kamu ketemu yang lain, dia ketemu yang lain..

Y : keburu sadar ya mas ada yang lain?? hahaha (masih ketawa2 saja)

MV : ntar ada dokter spesialis tiba2 kecantol sama dia mampus lu..

*Waduuuh*

MV : saya kalo seumuran kamu ngeliat kamu blm nikah2in dia, udah saya salip kamu..mending buruan ajaa..

*Langsung kepikiran buat nikah cepat*

yaah,jadi kira2 seperti itulah percakapan saya dengan mas veri..jujur sih, saya jadi terpengaruh buat nikah cepat2..hahaha

tapi ya,pengen cari kerja dulu..cari penghasilan..sambil siap2in mental..haha

semoga sajaa,semoga Allah memberikan jalannya..:D

Surat untuk 1 tahun yang akan datang..

Terinspirasi dari willy “bugil” yang memberikan topik2 menarik buat menulis, ada ide tentang membuat surat untuk diri sendiri untuk waktu 1 tahun, atau beberapa tahun mendatang..saat waktunya telah sampai, coba dibuka kembali surat yang telah ditulis tadi, kira2 apa saja yang telah tercapai dari rencana kita tersebut..ide yang menarik..:)

Setahun kemudian kira2 saya akan seperti apa ya??

Mudah2an satu tahun ke depan:

– saya sudah bekerja sesuai dengan bidang keahlian yang saya tekuni di masa kuliah, terserah di daerah mana, memiliki penghasilan.

– liburan 3 hari ke bali dengan biaya sendiri

– berat badan saya mencapai angka 59-60 kg..kalau kata orang IDEAL

 

segitu dulu lah untuk satu tahun ke depan..kalau ada yang terpikirkan mari ditambah2 lagi nanti..:D

Update “Rumah Saya di Padang Berpenghuni”

Hmm, tadi pagi si Mama udah nelpon. Buat ngasih tau kalo “setan” di rumah mulai aktif lagi..haduh2, kayaknya ga bakal berhenti2 deh itu “setan” ngusilin orang2 di rumah.. (*saya udah berani2 aja manggil dia si “setan” whahaha*)

Mama cerita begini,  telpon di rumah kayaknya diusilin si “setan”, kalo ada yang nelpon ga berdering lagi. Hmm,mungkin telponnya rusak, jadi ga bisa berdering. Tapi ada kejadian super aneh. Jadi si papa mau makan, udah ngambil nasi, lauk, udah siap2 makan nih ceritanya. Tiba2 masuk sms ke hp papa. papa ngambil hp. Dan telpon tiba2 berdering, mama jalan deh buat ngambil telpon. Eh kaget si mama, kok yang nelpon dari nomor hp si papa. Padahal si papa lagi baca sms yang masuk. WEW! gawat. Mama beraniin buat ngangkat tuh telpon,tapi ga ada yang ngomong..Hmm,jadi siapa yang nelpon??dan kenapa nomor yang masuk nomor hp papa??

Trus si mama juga cerita gini, kalo lagi duduk2 di kursi meja makan, rasanya ada yang lewat2 gitu di dekat kolam (ada kolam kecil gitu di dalam rumah). pas diliat ternyata ga ada orang yang lewat.

Haduuh,makin serem aja itu rumah. -.-

Rumah saya di Padang sepertinya ber”penghuni”

Hmm,jarang2 saya mendapatkan cerita seperti ini. apalagi di rumah sendiri. sampai saat ini, baru 3 cerita yang saya temukan. satu diantaranya saya alami sendiri. Rumah saya ini baru dibangun dan selesai kira2 satu tahun yang lalu. baru mulai dihuni tetap hari minggu kemaren. sebelumnya sih udah pernah dihuni, tapi ga menetap gitu. mulai ada aktifitas di rumah itu pun sekitar januari kemaren buat pesta pernikahan si abang.

hmm,cukup ya perkenalan rumahnya, mari kita mulai satu persatu ceritanya..

1. yang ini saya alami sendiri, waktu itu malam2 saya sama mama ke rumah ini buat ngambil barang2 yang ketinggalan abis beres2 pernikahan abang. waktu beres2, saya menemukan gagang telpon rumah udah ga di tempatnya. di atas meja sih,tapi posisinya rapi. menelungkup ke bawah. saya taro gagangnya di tempatnya. belum ada yang mencurigakan, saya dan mama mikirnya kucing yang masuk ke rumah. apalagi waktu itu tong sampah di dalam rumah juga jatuh. saya pun naik ke lantai 2 buat periksa2 apa ada jendela kebuka buat kucing masuk. ternyata ga ada,dan kami pulang tanpa mikir apa2. besoknya saya ke bandung. abis nganterin saya, mama mampir lagi ke rumah. ternyata mama nemuin telpon dalam posisi yang sama. waduh, padahal kan kemarin saya beresin telponnya. si mama mulai mikir macem2. saya dikasi tau lewat telpon jadi mikir aneh2 juga. buat ngecek lagi si mama naro gagangnya disana lagi,pengen ngecek besok gimana. dan ternyata, posisinya berubah lagi. WEW!

2. diceritain mama, waktu itu mama mampir ke rumah abis balik dari kantor. karena kecapean, si mama ketiduran di kamar. tau2 pas bangun, semua lemari di dapur kebuka. padahal pintu di tutup, dan angin ga mungkin kayaknya buat buka lemari di dapur. *mungkin si “penghuni” laper*

3. nah ini yang paling update, waktu udah mulai dihuni rumahnya. kemaren, pagi2 nenek abis ngambil wudhu buat solat subuh. tau2 pas abis solat, nenek pengen balik lagi ke kamar mandi. dan, apa yang terjadi, pintu kamar mandi ga bisa dibuka. wew,padahal pintu itu cuma bisa dikunci dari dari dalam kamar mandi dengan kunci kait ato biasa di padang disebut “gerendel”. udah digoyang2 buat dibuka juga ga bisa. saat semua pada pasrah kalo tuh kamar mandi ga bisa digunain lagi, ternyata pintunya bisa kebuka dengan sendirinya. ckckck *mungkin si “penghuni” lagi mandi*

Nah segitu cerita dari rumah saya. semoga “penghuni” nya tidak mengganggu ya..:D